Habis dari Rumah Baca

Senangnya bisa kembali ke rumahbaca 🙂 . Terakhir kesana kira-kira sebulan yang lalu-lah. Emang saya ngga bisa setiap saat ke rumahbaca, tapi bersyukur ada mas Dodo dan mas Tejo yang ngebantu buat memantau perkembangan rumah baca.
Niatnya karena saya itu mau memanfaatkan hak cuti saya sebagai karyawan. Rasa-rasanya, saya itu udah lama kerja tapi kok gak pernah cuti ya? yang ada ijin mulu. Kan sayang kalo gak dipake. So, tengah minggu kemaren, saya cuti. Rencana sih pengen liburan sama mas patjar, tapi ditunda dulu karena mas patjar lagi mo ada ujian dan kerjaan. Jadilah saya ke rumah baca sekaligus nengok dan ngasih uang titipan dari donatur. Rencanya uang itu nanti akan digunakan untuk nambah rak buku di rumah baca.
Hari itu (06/12) cuaca berawan. Dari Semarang sempet mendung. Rencana berangkat pagi terpaksa diundur soalnya mesti anter ibu berobat dulu. Jadilah saya berangkat agak siangan. Agak sedikit panik takut ga keburu naik Nusantara, eh, alhamdulilanya sampee Banyumanik ngepas masih ada bis dan langsung berangkat. Pasnya lagi, setelah masuk bis, ujan deres mengguyur kota Semarang. Emang yah, hidup pas-pasan itu enak 🙂 *hehehe*
Sampai Muntilan, saya dijemput sama Mas Tejo. Berhubung mas patjar belom bisa jemput *karena nyelesein rapat dulu*, saya dijemput trus mampir dulu ke Tlatah Bocah. Sowan dulu sama Pak Gun, yang rupanya tanggal 9-10 ini bakal ada acara di Tutup Ngisor. Satu dusun di Kecamatan Dukun juga. Tepatnya di wilayah Desa Sumber, Dukun Muntilan. Nama acaranya Suron Tutup Ngisor. Acara ini semacam tradisi dari petani setempat sebagai ucapan syukur atas suburnya tanah di lereng Gunung Merapi. Nantinya akan ada kesenian daerah setempat, misalnya Jathilan, Wayang Orang, dan kesenian lain dari dusun-dusun sekitar.
Selepas dari sekretariat Tlatah Bocah, saya dan rombongan (baca: mas patjar, mas tejo dan mas dodo) mesti belanja dulu. Maklum, sudah hampir maghrib. Waktunya buka puasa tinggal menunggu azan #halah. Buncis, tempe, cabe, bawang merah, bawang putih, salam laos, gula, kopi, teh, dan beras plus jangan lupa, kerupuk-nya juga. *hehehe* Masak seadanya saja. Kalo lapar, apa-apa itu jadi enak.
Habis makan, disambi ngobrol, disambi ngeteh, ngopi, disambi nemenin adek-adek belajar bareng, lanjut dah kita pengurus pada ngobrol. Cerita sana sini seputar rumah baca. Cerita soal belajar bersama yang sudah berlangsung 4 kali dan disambut luar biasa , pengurus yang semangat ngajarin adek-adeknya, rencana akan ada mahasiswa kkn yang akan praktek di rumah baca, sampai cerita soal Asep yang curhat soal mantan pacar . Saya sih ngga kuat lama ngobrolnya. Ngantuuuuk bro. Cuman betah sampe jam 1an lah. Yang lain, pada lanjut sampe jam 4 pagi katanya. Ngobrolin sejarah dan lain-lain.

Tidak banyak yang bisa saya lakukan hari itu, karena hari itu bukan weekend, jadi banyak yang masih sekolah. Jadi saya cuman maen-maen sama Hafids. Anak tetangga yang “criwis”nya minta ampun *hehehe*. Dari pertama dateng, ambil buku, trus cerita sendiri, ngoceh sendiri. Dari buku soal Dinosaurus, Robot, Serangga sampai Majalah Kids dari Nat Geo juga dibaca sama dia. (dilihat-lihat gambar-nya sih lebih tepatnya). Hafids sendiri belum bisa baca. Masih umur 3,5tahun. Sudah lancar bicara, sudah pandai tanya. Ya namanya anak-anak. Penasaran sedikit langsung tanya. Aktif sekali. Saya sampai kewalahan. Dibantu Roto dan gantian sama Mas Tejo akhirnya. Tiap ada gambar apa ditunjuk “ini apa?” kok bisa?? ini apa?? kamu milih yang mana” dan seterusnya.
Capek ya sebenernya ngeladenin anak-anak yang aktif tanya. Eh tapi itu malah bagus loh. Anak-anak punya atensi/perhatian terhadap apa yang dia baca. Saya kewalahan, iya. Tapi saya sabaaaar *pake banget* nahan diri supaya tetap mendengarkan ocehannya. Sampai jam pulang sekolah tiba dan banyak anak-anak lain yang datang dan Hafids pun akhirnya ikut main bareng mereka.
Senang rasanya bisa ketemu sama anak-anak dan pengurus Rumah Baca. Alhamdulilah pengurus juga semangat. Saya juga jadi lebih semangat lagi. Mudah-mudahan bisa membawa pengurus jalan-jalan sedikit refreshing, atau mengajak anak-anak wisata belajar ke Gembiraloka ato ke Taman Pintar. Semoga
Untuk yang mau maen-maen ke rumah baca, sekedar numpang tidur atau kangen ngeliat sawah, atau pengen liat merapi, ato bosen ngrusin skripisi #eh, boleh loh dateng. Saya tunggu.
Doakan saya dan teman-teman relawan Rumah Baca juga ya, semoga kami terus punya semangat berbagi untuk anak-anak di Dusun Paten.
salam
Advertisements

Leave a comment

Filed under Rumah Baca

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s