(Akhirnya) Pindah Kost

Setelah beberapa bulan lalu mengeluh kesulitan nyari kost baru. Maka dengan menimbang kantor pindah, maka kost-pun mau gak mau juga ikut pindah. Menimbang pula karena sudah mulai merasa tidak nyaman dengan anak kost yang pelihara anjing kecil yang lucu dan menggemaskan tapi suka buang air kecil dan air besar sembarangan itu maka saya putuskan PINDAH KOST!!!

Seharusnya saya posting tulisan ini 3 bulan lalu. Tepatnya bulan Juni saya resmi jadi salah satu penduduk di daerah Lempuyangan. *hehehe*

Bukan pindah kerjaan say, tapi pindah lokasi kantor. Yang dulunya ada di Jalan Wates (yang notabene jauh dari kota), kantor yang baru ini dibilang cukup dengan dengan kota. Maksudnya akses ke kota lebih deket. Ke Galeria Mall deket, ke Amplaz juga okey, ke lembah UGM gak jauh juga, ya intinya deket gitu kemana-mana.

Dan kost-an saya pun letaknya gak jauh dari kantor baru ini. Cuman 5 menit naik motor. Serius!! Tinggal cruuuut, nyampe deh. Kalau jalan kaki sih lumayan. Beruntung montor jadulnya Oliph alias MonJaLi ikutan hijrah ke Jogja, jadi aman. Kemana-mana gak perlu kebingungan. Ya, seperti yang diketahui bersama, di Jogja ini agak susah angkotnya. Ada juga Trans Jogja dan bis dalam kota yang  bentuknya udah penuh karat gak jelas gitu. Lebih nyaman dan enak emang naik kendaraan sendiri.

Okey, saya mo cerita sedikit soal kost-an saya.

Kost ini saya pilih selain karena cocok di harga, cocok di lokasi, juga cocok di fungsi. Kenapa?? Sejujurnya saya membutuhkan kost yang nyaman dan aman. Nyaman dan aman karena nggak rame kebanyakan tamu masuk keluar kostan seenaknya, nyaman dan aman karena di kampung bukan di pinggir jalan jadi ngga bising, nyaman dan aman karena jam berkunjung tamu-pun diatur. Nyaman dan aman karena kalo mo masuk kamar saya ada 3 pintu  dan pastinya 3 kunci .

Bangunannya emang gak  baru. Model bangunannya lama. Yah seperti rumah-rumah lama ala Jogja gitu. Beberapa interiornya juga lama. Gak “baru” tapi untungnya lantainya udah keramik, jadi kesan jadulnya gak kejadulan banget. Ada ruang TV sendiri, ada dapur, kamar mandi juga ada 3 atau 4. Kamarnya sendiri ada 7an kayaknya. Iya, rumahnya bu kost ini gede. Serius!

Kayakya dua rumah jadi satu deh kalau diliat dari sebelah2 rumah nya bu kost, ukurannya emang jauh lebih besar. Dan ibu kost-nya juga besar. Sama lah ma saya..hehehe

Jujur saya gak pernah duduk santai di ruang TV. Ya karena saya bawa TV saya sendiri dari Semarang. Dan jujur pula saya  jarang sekali berinteraksi dengan temen2 kost. Sudah hampir 3 bulan, baru 3 anak yang bener-bener bisa ngobrol sama saya.

Pertama, namanya Anti. Itupun gara-gara dia suka buang sisa makanan di tempat cucian yang bikin airnya jadi susah ngalir. Dan itu gak cuman sekali. Tapi udah sering. Sampai saya jengah dan akhirnya ketahuan ibu kost dan di tegurlah si Anti itu.

Dari saya tau, nama anak yang dikamar agak depan deket parkiran motor itu namanya Anti

Yang  kedua,  namanya Rahel. Dia ada di kamar sebelah kiriku. Mahasiswa semester tiga jurusan kedokteran UKDW. Baru kenal juga gara-gara pas kita dateng berbarengan dan trus berlanjut kenalan, berlanjut tukeran makanan, berlanjut diajak makan bu kost pas lebaran kemaren.

Dan yang ketiga, namanya Santi. Baru kenal hari ini. Itupun gara-gara dia nongol dipintu tengah pas saya lagi mo ngeluarin motor.  Mahasiswa baru jurusan Dokter Kesehatan Gigi (kalo gak salah). Yang lainnya. Ooooh, ada . Hampir aja lupa. Padahal saya punya pengalaman yang ENGGAK BANGET sama dia. Namanya Merlyn. (aaaah, aku berharap teman-teman kostku gak baca blogku xixixix)

Cerita ngga banget itu bermula dari temen sebelah kost yang gak ditempat dan dia butuh keluar kost, janjian sama temennya di ujung gang dan dia minta tolong dianter. Saya bantuin lah buat nganterin dia. Tapi kalo harus ngeluarin motor, jujur males banget rasanya. Toh juga ujung gak itu gak jauh kok. Jadi saya nganterin dia jalan kaki. Itu baru jam 9 malem. Ya mungkin karena dia ngga enak sama warga kok malem2 jalan sendiri. Yang bikin dongkol itu ya karena dia mintanya maksa, trus pake dijanjiin ngasih uang, trus lagi minta disebrangin. Serius!! Minta disebrangin. Padahal jalanan udah rame. Yang artinya jalanan gak sepi. Banyak orang. Kenapa dia mesti takut nyebrang sendiri. Bukan takut karena gak bisa nyebrang. Tapi dia itu takut jalan sendirian. Itu intinya.

Malem itu, saya ngga bantu nyebrangin dia. Bener-bener ngga mau. Jadi akhirnya dia nyebrang sendiri. Tapi pake becak.

Kebetulan juga saya bukan tipe anak kost yang mau sok akrab sama anak kost2 lainnya. Terlalu akrab juga ngga. Mencoba mengakrabkan diri juga nggak. Selain karena ngga suka maksa, juga karena jam ketemu kita suka beda. Ada yang pagi baru keliatan, sore udah pergi lagi. Ada yang malem baru pulang. Ya gitu deh.

Tapi suatu hari ibu kost pernah SMS soal teguran ngunci pintu setiap keluar dan masuk kost. Ada beberapa nama yang ia tulis di SMS itu. Tapi saya ngga tau, yang namanya ini yang mana, yang itu yang mana.

Mungkin habis ini ibu kost  mo ngadain halal bihalal bu? Semacan Syawalan gitu?

-tentu mbak Indah, kalo mbak Indah sudah bayar kost tapinya- kata ibu Kost

hahahaha *ngayal*

Soalnya baru keinget, ini waktunya saya harus bayar kost.

Dibanding kamar sebelah yang udah 3 tahun kost disini, jelas kamarku jauh lebih “rapi” karena terlihat lebih “sedikit” barangnya. Cuman ada meja dan kursi (fasilitas dari ibu kost), lemari (juga fasilitas) , tempat tidur (fasilitas), lemari kecil rak empat (lumayan, bisa buat tempat barang sama makanan), rak buat tempat piring dll, tempat baju kotor. Udah.

Sepertinya emang ada yang kurang dan harus dibeli lagi.

Dan yang paling penting juga kenapa saya pilih kost ini karena ada sinar matahari bisa masuk kamar saya kalo pagi. Kalo malam, saya juga masih bisa ngeliat bulan dan bintang gitu #aiiish.

Memang gak ada yang sempurna di dunia ini, kata Dorce. Termasuk, gak ada kost yang sempurna. Ini dan itu pasti ada kurang lebihnya. Kalo di kost lama masalahnya sama anak anjing, kalo di kost baru masalahnya adalah kucing. Bukan peliharaannya bu kost sih, saya tau itu. Kucing kampung itu gak jelas darimana datengnya, tapi betah banget tinggal di kost ini. Kalo lagi lincah kucingnya suka lari-lari diatas genting. Kalo lagi guyon suka teriak-teriak gak jelas. Kalo lagi iseng juga suka tidur di keset depan kamar. Kalo lagi sepi, suka ngelus-ngelus handuk yang dijemur.

Ya, begitulah.

Tapi saya sendiri ngga menjadikan ini alasan yang kuat untuk saya pindah kost lagi.

Sejauuh ini saya nyaman tinggal di kost yang baru ini. Sampai detik ini belum kepikiran mau pindah kost lagi. Selain mikirin ribetnya pindahan kost, saya juga mikir buat apa pindah? Heheh

Ohya, waktu pindahan kost waktu itu saya awalnya gak pake jasa angkutan pindahan. Tapi karena mesti angkat lemari yang notabene gak gede2 banget, akhirnya pake juga jasa angkutan. Barang2 lain saya bawa sendiri. Ya bolak-balik sih. Gak sendiri juga sih. Sama mas patjar sih. Tapi begitu lemari, baru kepikiran ini bawanya gimana. Jadilah pake jasa angkutan. Cuman buat ngakut lemari. Iya, cuman le ma ri.

Nyesel juga, kenapa gak dulu semuanya pake jasa angkutan jadi bisa sekali bawa ajah ya? *dongdongdong* Saya juga kepikiran, kok ada ya yang hobinya pindah kost sana sini. Padahal kan ribet yak? cape lagi…ugh…

Ahyasudahlah, besok-besok kalo mo pindah lagi…coba dipikir-pikir untuk pake jasa angkutan. Siapa tau akan jadi lebih efisien. Dari segi waktu dan tenaga.

Eniiiweiii, udahan dulu ya cerita soal kost-nya. Besok-besok cerita lagi. Saya mo siap-siap berangkat kantor nih.

*lirik jam* apaaaah, udah jam segini???!!! Saya harus segera ngesot ke kamar mandi.

Advertisements

Leave a comment

Filed under CurCol, Jogja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s