Sugesti

 

 

Saya termasuk orang yang mudah tersugesti.  Untuk hal-hal yang positif, maka akan menjadi positif juga untuk saya. Tapi untuk soal Ramal meramal, nah ini nih..yang bikin saya gampang kepikiran. Makanya saya suka males baca ramalan zodiac di majalah, atau mencoba mengulurkan tangan kepada seseorang yang entah karena ingin “memecahkan suasana” mencoba untuk “membaca karakter” saya atau orang-orang disekitar saya.

Sial buat saya dan temen  sekantor yang siang itu sedang istirahat siang di warung sebelah kantor. Konon dari beberapa cerita, bapak yang punya warung itu ramah dan suka meramal. Hmm…sorry, diralat. Suka membaca karakter orang. Saya dan temen sekantor yang notabene baru sekali itu dateng (karena niatnya pengen nyomai tapi gak buka trus karena males kemana-mana, sekalian nyoba warung sebelah) akhirnya dibaca juga sama bapaknya.

Sampailah ke saya. Entah kenapa kok ya saya tiba-tiba dengan semangat mengulurkan tangan dan dibacalah saya sama bapaknya

Kata bapaknya (singkatnya) : Saya orangnya keras kepala, disuruh nurut sama orangtua. Kalo orang tua ga setuju jangan dibantah, kalo orang tua ga ngerestui jalannya nanti susah kedepannya. Jangan suka mikir masa depan terlalu jauh, jangan suka juga mikir masa lalu, jalani yang sekarang aja. Saya termasuk orang yang boros (dilihatnya kuku tangan saya), katanya lagi saya suruh manjangin kuku kelingking saya 3mm. Trus, waktu ditanya soal nomer hp, waktu saya sebut dia bilang nomer saya pas. Rejeki saya bagus cuman saya boros orangnya.

Ya gitu deh kata bapaknya. Tapi sialnya, saya jadi tersugesti. Jadi kepikiran. Bukan kepikiran buat manjangin kuku. Bukan. Enggak betah juga sih punya kuku panjang2. Tapi lebih kepikiran soal “Kalo orang tua gak setuju jangan dibantah, kalo orang tua ngga ngrestui nanti jalannya susah kedepannya”

TEEETTTTOOOOOTT!!!

Kalo soal keras kepala, boros, suka mikir masa depan mah siapa sih yang ngga keras kepala, yang boros dan yang ga suka mikir masa depan. Pasti adalah. Cuman kadarnya mungkin gak sama . Cuman soal orangtua itu tuh yang bikin saya mikir.

SIAAAAL!!!

Dan beneran, kepikiran.  Pikir saya, tau apa sih bapaknya soal orang tua saya. Eh tapi kok saya kepikiran ya?

Ini niiiih yang bikin saya sebenernya gak suka diramal atau dibaca karakternya sama orang lain.

KAAAMPREEEET!

Eh, tapi saya sih setuju kalo bicara soal restu orang tua. Apalagi restu Ibu ya karena itu doa. PENTING!

Beberapa temen cengingisan waktu denger bapaknya baca karakter temen2 yang lainnya termasuk juga ketika karakternya sendiri dibaca, mereka juga cengigisan. Entah karena percaya kata bapaknya itu ada benernya atau karena apa yang dibaca sama bapaknya dianggep angin lalu aja.  Saya? Memilih untuk menganggap apa yang dikatain bapaknya sebagai angin lalu saja. Daripada kepikiran dan kejadian beneran. Ya tho??

Sudahlah, besok-besok ngga mau-mau lagi ah mengulurkan tangan ke “peramal” gak jelas. Yang peramal jelaspun saya ngga mau. Karena saya mudah tersugesti. TITIK!!

 

Advertisements

Leave a comment

Filed under CurCol, Kerjaan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s