Hebohnya Film 5cm

poster5cm

Akhirnya nonton juga film Indonesia yang ke….errr, *itung jari yak, ini adalah film Indonesia kedua yang saya tonton di Jogja. Yang pertama film Perahu Kertas dan yang kedua film 5cm ini. Kedua nya karena penasaran. Penasaran karena film itu heboh di twitter dan penasaran karena saya baca novel keduanya. Meski novel 5cm ini gak baca tuntas sampe habis. Sebenernya tidak tuntasnya novel itu juga jadi bikin saya ragu-ragu untuk nonton film 5cm. Entah kenapa, hanya separuh, bahkan ngga ada separuh novelnya saya baca. Karena menurut saya ngga menarik. Beneran. Atau saya kurang cocok dengan model atau gaya tulisannya mas Donny ya? Engga tau juga. Beda banget sama novel Perahu Kertas. Novelnya kebeli, langsung dibaca dan langsung habis dalam waktu 3 harian. Hmm, atau bisa jadi karena cerita cinta di Perahu Kertas lebih “ngena” di hati saya dibanding Novel 5cm. Hyaaiyalah, 5cm kan bukan novel tentang cinta-cintaan. *toyordirisendiri  .Minimal ketika bacaan novel tertunda karena suatu aktivitas biasanya akan ngerasa bersalah kalo gak nglanjutin bacanya. Lah kalo ini kok engga ya, malah gak kepikiran tuh. Aduuh, kenapa ya saya??

Sore itu saya dan Mauren sepakat buat nonton film 5cm ini. Meski habis baca blognya Mbandah dan ragu buat nonton, tapi tetep aja ditonton. Habis penasaran kayak gimana sih filmnya. Dan ternyataa bener kata Mbandah. Film ini biasa aja. Dari sinematografinya sih emang jempol, tapi dari aktingnya duh ngga banget. Menurut saya acting para tokoh di 5cm ini gak natural.  Adegan pas di gunung terutama terlalu kaku, seperti ada yang memberikan aba-aba.

Okey, kita mulai dari mulainya film. Diawal film banyak adegan dan dialog yang kocak dan emang bikin penonton geerr, pada ketawa heboh. Termasuk saya. Terutama karena adegan dan dialognya si Zafran.  Karena yang diawal-awal udah cekikian, maka yang kemudian pun alur film ini jadi terasa lama.  Soal musik juga ganggu banget volumenya. Ditambah penonton yang  heboh sendiri , dan sedikit tambahan komentar bikin dialognya sendiri gak kedengeran.

Dari keseluruhan yang sudah saya tonton, soal mimpi, soal tujuan, soal persahabatan entahlah buat saya kok ngga ngena banget ya. Biasa aja gitu. Malah saya mikirin yang lain. Hehehe. Habis film ini saya malah kepikiran sama Ian (Igor Saykoji). Kalo bener itu naik gunung beneran, bang Igor kan badannya gede tuh. Dia aja bisa sampe puncak Mahameru boo, berarti gueeh bisa dong ya?? *hehehe* Apalagi katanya dari yang saya baca  setelah  telaga Ranu Kumbolo, pos terakhir sebelum puncak Mahameru , lanjut tanjakan cinta yang konon merupakan trek yang paling susah dilewati. Trek pasir dengan kemiringan 60 derajat. Perbandingan trek pasir ini bisa 3 kali lipaat trek pasir Gunung Merapi. Tiga langkah sama dengan satu kali kita melangkah. Soalnya pasir boo, gimana gak berat. #dududu  . Dari sumber yang saya baca, masFedi Nuril si pemeran Genta bisa naik Mahameru dalam waktu 4jam, sedangkan bang Igor dalam waktu 11jam. Wuoooo….lama? iyaa menurut lo? Bukan masalah nyampenya cepet atau engga kali, udah nyampe dipuncak aja udah okey banget menurutku. Salut bang Igor!! *ketjup

Terus terang saya bukan anak gunung, saya anak pantai aja deh. Hahaha. Sadar karena berat tubuh yang berlebihan ini kadang bikin saya suka gak pede buat naik gunung. Lah apa pernah nyoba liph?? Belom…saya blom pernah nyoba. Medan tertinggi yang pernah saya naiki adalah hmm…Gedong Songo , dan itu bukan gunung. Dan itu juga medannya gak sulit. Okey kalo gitu bukan Gedong Songo, saya ralat. Medan tertinggi yang pernah saya naiki adalah……Candi Borobudur. Itupun juga bukan gunung. Dan medannya gak sulit. Cuman berberapa anak tangga saja. Etapi itu tinggi dan berat kali, buat saya yang bertubuh besar ini. Nafas udah ngos-ngosan, keringat bercucuran.

Itu mereka lagi di gunung loh....di GUNUNG, ....

Itu mereka lagi di gunung loh….di GUNUNG, ….

Kru film 5cm emang TOP!! Konon butuh 250orang kru untuk pembuatan film ini

Kru film 5cm emang TOP!! Konon butuh 250orang kru untuk pembuatan film ini

Alat yang dibawa bukan kamera pocket, heheh...alatnya seabrek dan itu berat. Mantaaap!!

Alat yang dibawa bukan kamera pocket, heheh…alatnya seabrek dan itu berat. Mantaaap!!

sinematografinya jempol

sinematografinya jempol

Okey, katakan Rianti dan Dinda ini cewek langsing dan cantik. Kalo naik gunung selevel Mahameru gitu apa ngga ngos-ngosan dan keringetan ya? Soalnya mereka tetep cantik gitu. Bibirnya masih seksi karena lipstiknya gak luntur. Udah gitu, seinget saya Dodo temen saya yang notabene anak gunung itu pernah cerita suatu hari bahwasanya kalo naik gunung itu jangan banyak ngobrol, ngabisin tenaga. Lah ini mbak masnya itu kok banyak ngobrol ya pas naik gunung *ehyaiyalah liph, namanya juga film kalo ga ada dialognya gak seru. Filmnya cuman kelar 15menit doang.  #gubrak hahhaha. Lepas dari kekurangan film ini, saya tetep salut sama kru nya. Ngebayangin bawa alat sampe ke puncak Mahameru aja udah berat rasanya. TOP dah pastinya. Yang malah pengen saya tonton adalah behind the scene-nya. Dokumenter pembuatan film ini diliat dari sudut pandang kru dll, pasti seru  *kayaknya sih. Dan kalo ditanya apakah masih tetap mau melanjutkan membaca novel 5cm?? Jawabannya TIDAK, terima kasih.  Apa yang heboh di twitter, even yang katanya Best Seller di toko bukupun kadang bisa jadi ngga “sreg” menurut  selera kita (baca: saya)

Kapok nonton film Indonesia? Enggak juga. Saya masih penasaran sama novelnya Ika Natassa yang katanya bakal difilmin Antologi Rasa dan Twivortiare.  Lagi-lagi, saya emang orang yang mudah penasaran, mudah termakan kata orang dan kehebohan di media sosial. #sekian

Sumber foto dari fanpage 5cm dan dari blognya Risnadianti

Advertisements

13 Comments

Filed under CurCol, Tak Berkategori

13 responses to “Hebohnya Film 5cm

  1. Besok klo naik gunung jangan lupa pake lipstick mbak #eh

  2. Perahu Kertas, 5cm, belom pernah baca. Nonton pilemnya juga jadinya gak gitu minat. Mentahlah. Sepertinya juga bukan cerita yang kuminati. Atau karena gak ada yang ngajakin nonton aja kali yak? 😛

    Kalau di gunung-gunung gitu, pasti bagus tuh yak gambarnya. 😀

  3. richardromanza

    film 5 cm awal film dan ending filmnya memuaskan,bagus,seru,
    mendakinya nyata,klo turunya nyata jg ? atau ??

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s