Awul- Awul

hasil berburu di awul-awul

hasil berburu di awul-awul

Bahasa kerennya flea market, atau sederhananya pasar pakaian bekas. Apaaah, jijik?? Iya siiiih, tapi rasa jijik itu akan terabaikan APABILA kita bisa nemuin pakaian yang ngga di pasaran dengan harga yang murah pula. Kalo beruntung dan kejam, harga pakaian yang dibuka dengan harga 35rb-60rb bisa jadi 15rb-8rb ajah. Seriuuuss!! Ya tapi itu, kudu jauh-jauh dari pikiran jijik dan sebagainya.

Flea market yang sedang happening saat ini di Jogja adalah di Pasar Malam Perayaan Sekaten (PMPS). Meski Sekaten-nya sendiri baru dibuka 21 Desember yang lalu, Pasar Malem-nya udah ada sejak awal Desember. Selain flea market aka awul-awul, selayaknya pasar malem di beberapa daerah selalu ada arena permainan dan kuliner khas Jogja.

Saya sendiri untuk pertama kalinya ke Pasar Malem Perayaan Sekaten. Kalo dulu sih pernah nonton Sekaten-nya, tapi gak sempet jalan-jalan ke pasar malem-nya. 

Balik lagi ke awul-awul, sebenernya ini bukan yang pertama kalinya saya belanja baju disana. Sewaktu di Semarang, saya juga pernah jalan bareng temen saya buat hunting baju awul-awul di SunMor. Kalo dulu di Simpang Lima, sekarang lokasinya ada di Jalan Ki Mangunsarkoro atau Stadion Diponegoro. Barang yang dijual ya hampir sama *kurang lebih* baju-baju “sisa ekspor” gitu. Dengan penjual mas-mbak dengan logat Padang gitu. Eh, ada Sunda juga deng. *hehehe*

Cuman, kalo di Sekaten ini, gilaaaak penjualnya lebih banyak dengan tumpukan baju yang lebih tinggi pulak. Harga yang diobral mulai 8rb-15rb. Itu kalo yang ditumpuk, kalo yang digantung sekitar 35-25rb. Tenang, itu masih bisa ditawar.

Awul-awul sendiri adalah bahasa Jawa yang arti sederhananya diobrak abrik. Kenapa? Ya karena kalo kita ngeliat tumpukan baju yang menggunung itu, buat nyari yang cocok dan pas dibadan kita salah satu caranya ya “diowal awul”. *hehehe*

foto saya ambil disini

foto saya ambil disini

Temen saya yang notabene sudah jadi MC kondang-pun masih suka nyari baju di awul-awul. Bukan masalah gak mampu beli baju baru, tapi kadang emang di awul-awul itu kita bisa nemuin baju yang modelnya gak biasa agak sedikit aneh tapi nyentrik. Kadang warnanya juga “jreng”, jadi pas aja kalo buat show-nya dia. Trus temen saya yang notabene bakal jadi designer kondang, yang udah jadi designer juga suka belanja baju di awul-awul, Kenapa? Soalnya baju-bajunya murah, bisa dimodifikasi lagi jadi baju yang “lebih unik, lebih cantik dan lebih mahal” tentunya.

Tertarik untuk belanja di flea market aka awul-awul?? Saya bagi sedikit tips dan triknya ya …

  • Harus punya waktu khusus untuk ke awul-awul. Kenapa? Kebayang dong tumpukan baju yang menggunung itu?? Butuh waktu yang gak sedikit buat menemukan “harta karun” diantara tumpukan itu. Sabar!!!
  • Kalo ke mall bolehlah dandan necis sekalian mau ngeceng, nah kalo di awul-awul ngga perlu deh dandan cantik berlebihan. Sederhana aja. Gak usah bawa barang macem-macem. Ribet ciiin. Tempatnya itu sumpek, gerah juga. Jadi buat diri kita senyaman mungkin.
  • Paling enak sih emang jalan sama temen ya, soalnya disana gak ada kaca. Butuh pendapat dari orang lain tentang barang yang kita dapet.
  • Pilih baju/barang dengan teliti. Kali-kali ada yang sobek atau noda. Namanya juga barang bekas
  • Jangan kalap ya. Iya sih murah, tapi kalo emang gak butuh ya gak usah dibeli. Ada jaket bulu cantik menarik hati, tapi buat apa?? Beli yang dibutuhin ajah.
  • Kalo udah nemu baju yang pas, jangan langsung dipake ya. Sebaiknya sih dicuci dulu. Ada yang bilang disiram air panas. Ada juga yang direndem pake cairan disinfektan. Habis itu baru deh dicuci habis itu direndem pake pewangi.

Pernah belanja di flea market juga? Cerita dong pengalamannya…kasih tips juga boleh lho 

**postingan sambil njemur baju awul-awul yang minggu lalu saya beli *hahaha*

Advertisements

16 Comments

Filed under JalanJalan, Jogja

16 responses to “Awul- Awul

  1. Beuh itu ada tiap hari ya? Jd pengen main ke yogya haha

  2. Kirain ngebahas awul-awul yang makanan. Kalau makanan pan enak tuh kalo dibahas. Hwehe. 😛

    Nggak ada kaca di pasar awul-awul kok malah ngajak temen. Bikin makin sesak aja. Bawa kaca dong, lebih efisien.

  3. ke pasar ini memang seru apalagi bisa dapat barang bagus dengan harga miring, rasanya senengnya fullllll 😀
    kl di Jambi namanya pasar Peje

  4. hampir tiap hari belanja di sekaten karena murah + model trousernya lain sama yang di toko

  5. yang jadi masalah adalah sekarang penjual2nya jadi ngejual barangnya makin “larang” 😐
    tapi lek menjelang akhir sekaten biasanya diobral tuh..

    • Iya, katanya begitu..kalo dah mau penutupan suka jual murah.
      Mahal murahnya untung-untungan, kalo berani nawar, sedikit galak mungkin bisa dapet murah…hehehe, kemaren dapet blazzer harganya 8ribu…*mukasenang*

  6. mbak’e,, opo nak kono yo ono tas bekas yo? puncak sekaten itu kpn yak?
    matursuwon..
    #bales mbokan #okesipp 😀

    • Mas’e…
      Kemaren waktu ngawul untuk yang kedua kalinya, aku sempet liat ada yang jual tas juga. Selain itu ada juga yang jual sepatu. Monggo lho kalo mau hunting tas di awul-awul…hehehe

      • mantap dah mbak’e,, trus2 yg mbak’e liat ntu tas dan sepatu gunung ada ndak ya? yg pnting lagi trkhir sekatennya ntu kapan mbak? katane kalo pas trkhirnya itu hargenya diobral abis2an ndak iyo mbak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s