#8 “Untuk Kamu, Apa Sih Yang Nggak Boleh?”

 

images (7)

“Shella, ini kenalkan sepupu kamu dari Bandung, katanya mau kuliah di Jogja…namanya Aryo” Aryo tersenyum manis pada Shella. Shella mengulurkan tangannya

“Shella..”

“Aryo…”

“Wong ya sepupuan kok gak pernah ketemu. Padahal ya masih sama-sama di Indonesia. Dulu waktu masih krucil-krucil, kalian sering tuh maen bareng. Kalo sudah main di halaman rumah nenek sampe lupa waktu. Itu 10tahun yang lalu. Sekarang….mana mau maen bareng lagi? Hahahaha” kata Om Wur mengenang masa lalu saat arisan keluarga sore itu.

Aku masih lupa-lupa ingat. Aryo sepupuku? Sepupu yang mana ya? Keluargaku ini termasuk keluarga yang besar sekali jumlahnya baik dari keluarga Ayah ataupun Ibu. Kalau om Wur yang cerita, berarti ini dari keluarga besarnya Ayahku. Tapi nama Aryo sepertinya asing bagiku

 

“Aryo??….kok aku lupa kita pernah main bareng di rumah nenek ya?” “ tanyaku polos

“hahahaha…kamu lupa ya?? Aku juga…kamu shella yang mana?” Aryo tertawa mendengar pertanyaanku

“Jadi kita sama-sama lupa ya…” kataku sambil tertawa juga.

“Jadi, kapan pulang ke Bandung” tanyaku

“Pulang?? Wah..baru juga sehari aku disini kamu sudah nyuruh aku pulang. Kenapa? Gak suka ya kalo aku tinggal di Jogja” jawab Aryo

“Eehh..bukan, maksudku bukan gitu. Maksudku , kamu berapa lama tinggal di Jogja?? Lanjutku salah tingkah.

Sial!! Tatapan mata Aryo ini seolah membiusku. Bola matanya yang syahdu itu membuatku terpesona.

“Emang kalo aku lama-lama tinggal di Jogja, kamu mau nemenin aku jalan-jalan??” jawab Aryo yang lagi-lagi membuatku salah tingkah

Aku hanya tersipu mengangguk. “Boleh….nanti aku anter jalan-jalan deh. Mau kemana? Ke pantai? Ke Candi? Ke gunung? Ke museum? Aku anter deh…” jawabku lagi

“Beneran mau nganter? Seriuuus? Gak takut nyasar nanti?” Aryo menggodaku

“Ya gak lah, aku kan tau betul jalan di Jogja ini” jawabku ketus

 

Obrolan kami sore itu berlanjut pada pertemuan-pertemuan kami selanjutnya. Dari mulai makan bareng, nonton bareng, jalan-jalan ke pantai, ke museum, sampai belanja bareng.

Sebulan, dua bulan , sampai pada bulan kelima saat Aryo tiba-tiba datang ke kostku

“Shell, aku mo ngomong sesuatu nih sama kamu” kata Aryo

“Ngomong aja kali….kenapa?? grogi ya deket-deket aku?” jawabku

“Serius nih shel, aku mo ngomong serius” lanjutnya

“Yaelaaaah, tinggal ngomong aja susah amat sih? Mo ngomong apaan” kataku

“Aku suka kamu Shel…. gimana kalo kita pacaran?” tanya Aryo lagi

“HAAAA…pacaran??Heeeh Aryo, eliiing eliiing,,,kita ini sepupuan. Masa pacaran siih?? “ jawabku

“Mamamu itu adiknya mamaku, masa kita pacaran sih?” lanjutku

“Iya sih Shel, aku juga mikirnya gitu…tapi gimana dong? Perasaanku ini gak bisa dibohongin” kata Aryo sambil menggengam tanganku “Emang kamu gak suka aku?” tanya Aryo

Pertanyaan itu seperti kilat di telingaku. Gimana bisa aku ngga suka kamu??

Aku selalu deg-degan kalo diboncengin sama kamu. Mau pegangan rasanya sungkan, kalo gak pegangan takut jatuh. Kamu naik motornya kan suka ngebut. Ugh!!.

Tiap kali kamu nelpon, aku tuh selalu salah tingkah kali. Trus kalo kamu lama ngga nelpon aku, pengen rasanya nelpon atau sms duluan. Tapi aku malu dong ya, masa aku duluan yang nelpon. Ntar ketauan kalo aku kangen kamu. #halah.

Pas kita nonton dan aku kedinginan trus kamu minjemen jaket sambil ngelus-ngelus tanganku biar ga kedinginan itu, apa aku gak merinding rasanya?? Kayak kesetrum rasanya.

Kalo rasa-rasanya kayak gitu, masa kamu pikir aku ngga suka kamu? Hyaaa sukalah. Pake nanya lagi.

“Shell….kok malah bengong sih??” kata Aryo membuyarkan lamunanku

“Hmmm….Ibuku sih pernah bilang, katanya ngga boleh pacaran sama sodara sendiri. Lha kamu kan sepupuku Yo, itu artinya kamu itu sodara aku. Berarti kita gak boleh pacaran” jawabku

Aryo hanya diam. Dia sepertinya sepaham dengan apa yang Ibuku katakan

“Tapiiii….aku juga suka kamu. Jadi gimana dong?” jawabku

“Seriiiuuus kamu juga suka aku?? Ya udah, kita pacaran aja!! Halaaah, udah buat kamu, apa sih yang ngga boleh.Ya kan??? Dulu aku emang sepupumu, tapi mulai sekarang aku pacarmu. Okeyyyy” kata Aryo sambil mengecup keningku

 

Sejak saat itu, aku resmi pacaran dengan Aryo sepupuku sendiri.

 

gambar diambil dari sini 

Advertisements

Leave a comment

Filed under CeritaCerita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s