Category Archives: #tulkiyem

cerita fiksi dari sudut pandang Tulkiyem

#Tulkiyem : Lagu Natal

source : google

source : google

Wah, senangnya…akhirnya Tulkiyem  bisa kembali menyapa para pembaca setia OliphOph ini. Alhamdulilah Tulkiyem dan Marwoyo sehat berkat doa pembaca semuanya.  Ohya, belom terlambat tho kalo Tulkiyem mengucapkan Selamat Tahun Baru, dan…selamat Natal untuk pembaca Nasrani semuanya.

Oya, Tulkiyem jadi ingat soal Natal. Beberapa waktu lalu, Tulkiyem ketemu dengan Rahayu dipertigaan depan warungnya Mbak Narti. Rahayu yang pagi itu tampak cantik dengan daster bunga-bunganya bercerita tentang kegalauan dan kegundahan hatinya

Jadi begini ceritanya….

Continue reading

2 Comments

Filed under #tulkiyem

#Tulkiyem – Film Porno

Yem..yem, bukakno lawang yem…
….
Kae, bojomu seng tukang parkir neng Maliboro yem…
Yem..yemm
 

Wagiyo, Yanto dan Bambang. Tiga pria ibarat Trio Libels yang eksis di tahun 90an. Kompak banget. Saking kompaknya, nonton bokep-pun barengan.

Dialog diatas tadi adalah salah satu dialog bokep terjemahan bahasa jawa yang lagi ditonton mereka. Ya sebenerenya sih gak bokep2 banget sih, masih kurang vulgar. Wong itu cuman dagelan alias becandaan ajah. Ah, tapi kan jadi gimana gitu…mereka memanggil nama saya.

Continue reading

9 Comments

Filed under #tulkiyem

#Tulkiyem Resolusi 2012

Resolusi itu apanya Resoles ya??

Ah, mendadak semua orang bicara tentang resolusi untuk tahun 2012. Njuk trus ngopo?? Kalo sudah punya resolusi? apa trus ya jadi tambah semangat? batin Tulkiyem

Ndak tau kenapa, kok ya saya tuh bukan tipe orang yang suka hidup dengan target gitu loh. Apa emang bawaan orok ya?? Ndak tau juga kalo disuruh bikin resolusi , kira-kira itu pointnya apa aja . Bingung.

Continue reading

Leave a comment

Filed under #tulkiyem

#Tulkiyem Ngesot

Sepertinya hanya di Indonesia mahkluk-mahkluk seperti Pocong, Tuyul, Kuntilanak dan Suster Ngesot ngeksis di bioskop. Coba lihat, film-film mereka selalu ada di layar bioskop. Apakah memang pasar menginginkan film yang demikian? Entahlah.

Tulkiyem sedang duduk santai di pojokan rumahnya. Datanglah Gunga, teman setianya selalu membawa cerita-cerita baru. Termasuk cerita soal penampakan yang baru-baru ini terjadi. Continue reading

Leave a comment

Filed under #tulkiyem

#Tulkiyem Ganja

Biar dibilang GAUL dan ANAK JAMAN SEKARANG, gak afdol kalo gak punya TWITTER (katanya), maka biar mungkin dikata terlambat, maka Tulkiyem-pun ikut-ikutan punya akun TWITTER.  Ceritanya baru asyik-asyiknya nge-twit eh kok di linimas sudah heboh soal GANJA, apa pula ini? Tulkiyempun bertanya-tanya.

Oh, ternyata ini akibat pernyataan mas Pandji ini sewaktu jadi moderator untuk launching buku Hikayat Pohon  Ganja dari Legalisasi Ganja Nusantara ini sempet bercanda yang *dinilai* sebagian orang merupakan becandaan yang kelewatan.  Apalagi sampai pernyataannya di kutip media online terbesar di Indonesia , jadilah boomerang.  Dan, dengan berbesar hati-pun, mas Pandji mengklarifikasi sekaligus meminta maaf atas pernyataannya tersebut.

Tulkiyem yang ngga tau apa-apa akhirnya jadi tau, apa sih sebenarnya yang sedang diperjuangkan oleh teman-teman dari LGN ini. Yang dimaksud adalah Ganja bukan hanya sebagai komoditas untuk “rekreasi” tapi bisa lebih dimanfaatkan untuk kepentingan industri.

“Nah kalo masalah nyimeng yang dilegalkan itu emang ndak bener, tapi kalo ternyata pohon ganja menyimpan banyak manfaat dan bisa dimanfaatkan secara maksimal untuk kebaikan Indonesia , kenapa engga” kata Tulkiyem pada Asep, teman diskusinya siang ini.

Asep ini salah satu teman Tulkiyem yang profesinya jadi petani. Ia tinggal di lereng Merapi. Selain jadi petani, ia juga nyambi jadi tukang cat. Dia lulusan STM jurusan Teknik Mesin di salah satu SMK di Muntilan.

Sewaktu diskusi dengan Asep, tiba-tiba Dodo datang dan menanyakan perihal “jamur tlethong” .

“Sep, minta tulung..aku dicariin jamur tlethong. Ada temen yang butuh” kata Dodo ke Asep

“lah, buat apa tho Do?” tanya Tulkiyem

“itu loh yen, si Zain , temenku yang pelukis itu butuh jamur buat nyelesein lukisannya. dia lagi bereksperimen. tema lukisannya destruktif gitu lah. Aku ndak mudeng, pokoknya aku ini di titipin ajah” jawab Dodo

“Lah kan, namanya berhalusinasi itu ndak cuman ganja, tapi jamur tlethong aja bisa kok buat yang mau ketawa ketiwi sendiri, yang mau berhalusinasi…” kata Asep

“ho oh, kalo pake ganja kan namanya nyimeng ato gitting, lah kalo pake jamur tlethong namanya njamur po?” tanya Tulkiyem.

Asep dan Dodo tertawa

 

Leave a comment

Filed under #tulkiyem, Tak Berkategori

#Tulkiyem Diskriminatif

Hari AIDS Sedunia *begitu Tulkiyem membaca sebuah berita di koran pagi ini*

“Oh, rupanya kemaren, 1 Desember itu diperingati sebagai hari AIDS Sedunia ” pikir Tulkiyem

Disadari atau tidak , penyakit ini memang semakin tahun semakin banyak jumlahnya. Tulkiyem yang dulu pernah diajak mengikuti seminar tentang HIV AIDS ini-pun miris dengan kenyataan bahwa sampai dengan saat ini belum ada obat untuk penderita AIDS ini.

Sontak perhatian publik teralihkan ketika Tulkiyem melihat di sebuah berita bahwa seorang anak SD terpaksa memendam keinginanya untuk bersekolah di salah satu sekolahan terbaik di Jakarta karena Ayahnya mengidap HIV+

“Loh, lah emang kalo ayahnya positif HIV apa terus anaknya ndak boleh sekolah di sana?” tanya Gunga yang sore itu duduk santai di meja panjang dekat rumah Tulkiyem

“Ya ndak papa tho, moso ya dilarang. Sekolah itu termasuk hak loh. Ada itu peraturannya, setiap anak berhak mendapatkan pendidikan” jawab Tulkiyem

“Lah trus, itu kenapa mesti ditolak sekolah? Padahal kan Anaknya itu sendiri ndak positif HIV loh” kata Gunga

“Lahya itulah orang Indonesia. Belum apa-apa sudah takut. Karena ndak ngerti juga mungkin yah. Namanya HIV itu menular melalui darah. Jadi kalo sekolah bareng, duduk bareng, salaman, makan semeja yang model gitu itu ndak bakal nular” jawab Tulkiyem

Gunga manggut-manggut mendengar perkataan Tulkiyem

“Jangan sampe lah kita diskriminatif kayak gitu. orang yang kena HIV AIDS aja pengen hidup bebas tanpa dibeda-bedakan, kok ya kita ini sukanya membeda-bedakan. ” kata Tulkiyem

Leave a comment

Filed under #tulkiyem, Tak Berkategori

#Tulkiyem Jambul oh Jambul

Tulkiyem pagi-pagi dibuat bingung Ibu. Pasalnya ibu ini tiba-tiba ngotot pengen ke salon sebelum arisan nanti. Tulkiyem agak curiga dengan perilaku Ibu yang tidak biasanya itu.

“Kenapa sih bu? Tumben mau ke Salon segala? Lah kan biasanya kalo arisan gak pake ke salon” tanya Tulkiyem

“Ah..kamu tuh yem, gak gauul” kata ibu

“gak gaul gimana sih?” jawab Tulkiyem  “emang Ibu mau potong rambut?” tanya Tulkiyem lagi

“enggak….udah pokoknya habis mandi ini, anter ibu ke salon yah” kata Ibu

Setelah Ibu mandi, Ibu masuk ke kamar dan dandan dulu sebelum berangkat ke Salon.

Tulkiyem menunggu Ibu yang cukup lama di kamar

“bu..dandannya lama bener, ngapain siih?” tanya Tulkiyem

“bentar..ini nih, susaaah” jawab Ibu

setelah menunggu lebih dari 15menit, akhirnya Ibu keluar dengan dandanan cantik dan….

“oh…tidaaaaaaak, apa itu di mata Ibu??” tanya Tulkiyem

“Ah ,…kamu Yem, ini namanya Bulu Mata Anti Badai ala Syahrini” jawab Ibu santai

“yaaa amppun, Ibuuuu….jijjik deh liatnya” kata Tulkiyem santai

“sudah, gak usah banyak komentar, sekarang ibu mau ke salon….mau bikin Jambul Khatulistiwa” kata Ibu

“apaah? jambul…??” sontak Tulkiyem kaget

“iyah….jambul ala Syahrini” jawab ibu

Tulkiyem bengong dan menepok jidatnya…

Duuuh, Rin..Rin, kamu itu emang  sesuatu ya !! bantin Tulkiyem

Leave a comment

Filed under #tulkiyem, Tak Berkategori